Rencana

RENCANA PENANGANAN LUAPAN LUMPUR

Dipublikasikan tanggal .

Perencanaan Umum

Saat awal terbentuknya Badan Penanggulangan Lumpur Sidoaro (BPLS) pada bulan April 2007, telah direncanakan bangunan infrastruktur untuk memfasilitasi penanganan luapan lumpur berupa bangunan tanggul yang berfungsi sebagai kolam penampung lumpur. Pembangunan kolam tampungan dimaksud merupakan kelanjutan dari satu kolam tampungan yang dibangun oleh Tim Nasional Penanggulangan Semburan Lumpur Sidoarjo (Timnas PSLS) selama Juni 2006 – April 2007.

Pada prinsipnya, penanganan luapan lumpur oleh BPLS dilakukan dengan menambah 2 (dua) kolam baru dari 1 (satu) kolam yang ada (dibangun selama masa Timnas PSLS) sehingga menjadi 3 (tiga) kolam, yakni:

a. Kolam Selatan

Kolam yang sudah ada, lengkap dengan sistem pembuangan dari pusat semburan sampai ke Kali Porong. Kondisi Kolam Selatan relatif sudah penuh, sehingga rawan melimpas dan jebol. Tanggul-tanggul luarnya ditinggikan dan diperkuat dengan counterweight pada kaki tanggul luarnya sebagai tanggul Ring Satu.

b. Kolam Tengah
Kolam baru dengan tinggi tanggul yang dibangun bertahap sesuai perkembangan penyelesaian ganti rugi tanah warga. Kolam Tengah mutlak dibangun karena Kolam Selatan relatif sudah penuh sehingga bila melimpas, lumpur akan masuk ke kolam baru yang disediakan, kolam ini juga berfungsi sebagai kolam emergency bila ada bagian tanggul cincin yang jebol. Tanggul-tanggul luarnya merupakan revitalisasi tanggul yang telah ada, sebagai tanggul Ring Dua.

Pada saat perencanaan, elevasi puncak tanggul Ring Dua terdiri atas 3 (tiga) skenario, yakni:

  • Minimum +7,00 m bila warga mengizinkan membangun tanggul utama di lahan milik warga yang  berada di sepanjang jalan arteri Porong dan Kali Ketapang.

  • Minimum +9,00 m bila warga masih melarang membangun tanggul utama, tetapi sudah ada indikasi bahwa PT Lapindo Brantas lancar melakukan pembayaran ganti rugi.

  • Maksimum +11,00 m bila ada indikasi pembayaran ganti rugi oleh PT Lapindo Brantas ternyata berlarut-larut. Genangan lumpur dikelola pada elevasi +10,00 m.

c. Kolam Utara
Kolam baru dengan tinggi tanggul optimal, sebagai kolam cadangan terakhir sampai skenario pembuangan akhir lumpur ditetapkan. Tanggul-tanggulnya adalah sebagai Ring Tiga. Tanggul-tanggul tersebut merupakan tanggul baru yang memanfaatkan batas luar Peta Area Terdampak (PAT) sesuai Perpres No. 14 tahun 2007. Tanggul dibangun dengan elevasi +11,00 m.

kolam infra

 

Peningkatan daya tampung kolam dilaksanakan secara bertahap melalui revitalisasi tanggul yang ada (dibangun pada masa Timnas PSLS) dan pembangunan tanggul baru.

Revitalisasi tanggul diupayakan dengan melakukan penanganan rembesan, bocoran, tanggul kritis/hampir limpas, limpas, meninggikan serta melanjutkan pembangunan tanggul. Rembesan/bocor terjadi pada tanggul P38 – P39 – P40 dan tanggul kritis pada P41 – P43. Membangun tanggul P68 – P67 yang masih belum tersambung sepanjang 500 m serta meninggikan tanggul P11 – P16 dan P1 – P4. Di samping itu, juga disiapkan spesifikasi pemilihan material untuk timbunan dan review tipikal potongan melintang tanggul untuk ring satu (elevasi +11,00 m) dan ring dua (elevasi +7,00 m).

Sebagai dampak melimpasnya lumpur di P41 yang menyebabkan Desa Besuki tergenang lumpur, maka diterbitkan Perpres 48/2008. Dengan terbitnya Perpres ini, kemudian dapat dibangun tanggul baru Kedungcangkring – Besuki (Kebes) bagian dalam yang berada di titik P90 – P96 di Desa Besuki yang pelaksanaannya dimulai pada bulan Nopember 2008. Tanggul tersebut difungsikan untuk menampung air guna tambahan air pengenceran untuk mengalirkan lumpur ke Kali Porong (dengan dipompa ke kolam utama).

Manfaat yang dapat dirasakan dengan pembangunan tanggul penahan luapan lumpur ini antara lain adalah tidak meluasnya PAT sesuai Perpres 48/2008, terlindunginya infrastruktur jalan arteri Porong dan jalan kereta api Porong – Sidoarjo dari luapan lumpur.

Dengan volume tampungan lumpur yang cukup besar dan tingkat bahaya (hazard classification) kategori tinggi, maka tanggul penahan luapan lumpur direncanakan dengan diupayakan mengacu kepada standar dan pedoman yang berlaku untuk perencanaan bendungan besar. Namun karena tanggul dibangun pada lokasi bencana yang masih berlangsung dan tidak ada alternatif lokasi lain, maka tidak semua standar dan pedoman dapat dipenuhi.

Konsep dasar penanganan luapan lumpur disusun dalam 2 (dua) bagian, yaitu perkuatan tanggul lama (re-desain) dan pembangunan tanggul baru.

a. Perkuatan tanggul lama (re-desain)
Tanggul yang ada (tanggul yang dibangun oleh Timnas PSLS) diperkuat, terdiri dari tanggul dalam atau disebut tanggul temporer dan tanggul luar yang selanjutnya menjadi tanggul yang permanen.

Rencana rute tanggul yang diperkuat (di re-desain) ditentukan berdasarkan kronologis penyebaran aliran lumpur pada kolam seluas 356 Ha dengan urutan prioritas penanganan yang telah dipetakan pada PAT 22 Maret 2007 seluas 601 Ha.

b. Tanggul baru
Tanggul baru dibangun sebagai tanggul terluar dan permanen yang merupakan batas terluar PAT 22 Maret 2007. Tanggul baru meliputi Desa Siring, Ketapang, Glagaharum dan Renokenongo dengan luas genangan 205,68 Ha. Tanggul baru dibangun dengan tinggi tanggul optimal sebagai cadangan kolam lumpur terakhir sampai skenario pembuangan akhir lumpur ditetapkan.

Rencana alinyemen tanggul yang di re-desain (biru) dan tanggul baru (merah):

kolam infra1

Perencanaan Dimensi Tanggul

Elevasi puncak tanggul dipertimbangkan dengan meninjau tinggi muka air dan lumpur maksimum ditambah dengan kebutuhan tinggi jagaan. Pertimbangan lain adalah tinggi lumpur di titik P41 (Desa Renokenongo) pada elevasi +10,00 m dan hasil penyelidikan daya dukung tanah (bearing capacity) dari studi terdahulu yang menetapkan tinggi tanggul kritis +11,00 m. Karena struktur tanah dasar pondasi tanggul terdiri dari tanah lunak, agar tidak membahayakan stabilitas tanggul, maka tinggi tanggul direncanakan pada elevasi +11,00 m. Lebar puncak tanggul ditentukan berdasarkan kebutuhan lebar minimum.

Dengan tinggi tanggul pada elevasi +11,00 m dan lebar puncak 5,00 m, konstruksi tanggul memerlukan counterweight sebagai perkuatan tebing hilir. Untuk menjaga kestabilan lereng, berdasar perhitungan yang dibuat, kemiringan lereng tanggul ditentukan 1 : 1,25.

Perencanaan Perkuatan Brojong di Kaki Tanggul

Tanggul dibangun dari bahan homogen dengan material pilihan, namun dengan kepadatan pada MC 85%. Mengingat tampungan adalah air dan lumpur (cair) maka tanggul rawan mengalami rembesan dan kelongsoran tebing/sisi luar tanggul.

Untuk menambah jaminan kestabilan tanggul, maka pada sisi luar tanggul ditambah counterweight dari bronjong batu. Dengan adanya tambahan counterweight bronjong akan dapat memberikan tambahan fungsi manfaat, antara lain untuk mengantisipasi berkurangnya lebar permukaan atas tanggul,  juga dapat dimanfaatkan untuk mengatasi rembesan air yang muncul di beberapa lokasi di kaki tanggul, hal tersebut karena adanya lapisan geotextile pada persentuhan bronjong dan tanggul tanah sehingga air yang keluar tidak membawa material tanggul.

Beberapa contoh desain konstruksi bronjong:

tanggul PLL