Rencana

PENANGANAN INFRASTRUKTUR SEKITAR SEMBURAN

Dipublikasikan tanggal .

1. Penanganan Drainasi

Pekerjaan drainasi dilaksanakan berdasar pada Perencanaan Drainasi di Wilayah Sekitar Daerah Luapan Lumpur dan Drainasi dari Kolam Penampung Lumpur yang disusun pada Tahun 2007, dengan modifikasi di beberapa lokasi untuk disesuaikan dengan kondisi mutakhir. Sistem drainasi di bagian barat dan timur jalan arteri Porong merupakan prioritas untuk dibenahi.

Peta Perencanaan Umum Drainasi dapat dilihat pada peta berikut:

rencana PISS

Pekerjaan perbaikan dan revitalisasi jaringan drainasi di sekitar wilayah semburan lumpur yang dilakukan oleh Bapel - BPLS adalah:

a. Drainasi Jatirejo – Ketapang
Saluran drainasi Jatirejo – Ketapang berfungsi untuk mengeluarkan air dari area yang ada di lereng tanggul luar Jatirejo – Ketapang dari P22 – P72, sepanjang jalan kereta api dan sebagian jalan raya yang berhadapan langsung dengan drainasi tersebut. Debit yang mengalir di saluran ini sebesar 0,453 – 1,615 m3/det.

b. Drainasi Juwet

Akibat sistem drainasi dari sebagian wilayah Siring Barat ke arah timur terhambat, karena adanya bangunan tanggul, maka terjadi genangan rutin di setiap musim hujan terutama di wilayah sekitar Kantor Polisi Sektor (Polsek) Porong dan Mindi Gang II.

Untuk mengatasi permasalahan yang ada, saluran drainasi depan Polsek Porong digabungkan dengan saluran samping Gardu PLN Porong dan selanjutnya di-interkoneksi-kan dengan Saluran Juwet. Sistem Drainase Juwet sepanjang 2.150 m berawal dari depan Polsek Porong hingga outlet di Kali Ketapang. Debit yang mengalir di Saluran Juwet sebesar 1,734 – 6,268 m3/det.

c. Drainasi di lokasi entrance dan exit eks Gerbang Tol Porong

Saluran drainasi dari Siring sampai dengan eks entrance Gerbang Tol Porong yang berada di barat jalan arteri Porong direncanakan berupa saluran U-gutter dengan penutup di atasnya sampai di ruas gang Jalan Flamboyan. Untuk mengoptimalkan fungsi saluran tersebut, dibuat box culvert yang menghubungkan saluran ini dengan saluran yang menuju ke arah eks jalan tol mulai saluran Juwet di barat sampai di jalan arteri Porong.

Amblesan akibat deformasi geologi menyebabkan drainasi yang ada di Siring Barat berbalik arah, yang dulunya ke arah timur menjadi ke arah barat. Di samping itu, saluran drainasi jalan raya dari Siring Barat ke entrance eks Gerbang Tol Porong salurannya sempit karena mengalami pendangkalan dan juga berbalik arah. Hal ini menyebabkan genangan air sebelum masuk pintu di entrance eks Gerbang Tol Porong. Demikian pula aliran dari Desa Ketapangkeres juga mengarah ke eks jembatan putus sehingga menyebabkan genangan air di jalan di pintu keluar (exit) eks Gerbang Tol Porong. Dengan demikian, maka saluran drainasi sepanjang 3.100 m di lokasi entrance dan exit eks Gerbang Tol Porong perlu diperbaiki. Debit yang mengalir di lokasi entrance eks Gerbang Tol Porong sebesar 1,128 m3/det. dan di lokasi exit eks Gerbang Tol Porong sebesar 0,740 m3/det.

d. Drainasi Jalan Flamboyan, Desa Siring Barat

Saluran drainasi Jalan Flamboyan direncanakan terbuat dari U-gutter ukuran 80cm x 90cm sepanjang 325,00 m yang berlokasi di sisi Jalan Flamboyan. Debit yang mengalir di saluran ini sebesar 0,40 m3/det.

e. Drainasi di belakang Pasar Porong Lama

Saluran drainasi di belakang Pasar Porong Lama direncanakan berupa saluran dengan tipe U-gutter ukuran 150cm x 100cm x 120cm sepanjang 109,20 m dan ukuran 80cm x 90cm x 120cm sepanjang 151,20 m. Debit yang mengalir di saluran ini sebesar 0,792 m3/det.

f. Drainasi Gempolsari – Pologunting (Penatarsewu)
Saluran Gempolsari – Pologunting (Penatarsewu) bagian hulu direncanakan berupa saluran tanah sepanjang + 2,00 km dan bagian hilir berupa saluran pasangan batu sepanjang + 0,70 km. Debit yang mengalir di saluran ini adalah sebesar 0,891 – 1,206 m3/det.

g. Drainasi Mindi – Besuki (P32 – P35)

Drainase Mindi – Besuki merupakan saluran drainase yang dibangun pada masa Timnas PSLS sebagai drainase kaki tanggul yang berada di sisi tanggul luar titik P31–P35. Arah aliran menuju drainase yang ada di Desa Mindi Gang III yang sejajar dengan aliran lumpur di lokasi spillway Timnas PSLS ke Kali Porong. Daerah tangkapan saluran meliputi kawasan sekitar tanggul bagian luar dan debit yang berasal dari overflow kolam lumpur. Debit yang mengalir di saluran ini sebesar 0,560 – 3,628 m3/det.

Untuk mengurangi beban operasi pompa, sebagian debit dialirkan melalui saluran drainase Mindi (Pompa) – Jatirejo menuju Kali Ketapang. Drainase pompa Mindi merupakan sistem koneksi antara drainase Pasar Porong dengan drainase Jatirejo – Ketapang yang berlokasi di Mindi Gang II. Saluran Jatirejo – Ketapang berfungsi menampung debit banjir dari kawasan sekitar semburan lumpur dan sebagai penampung sementara sebelum dipompa ke saluran pembuang yang lain (Mindi – Besuki). Sistem saluran yang berasal dari drainasi Pasar Porong Lama tidak dapat mengalir secara gravitasi menuju saluran Jatirejo – Ketapang, sehingga perlu dibuatkan semacam area penampung sementara (boezem).

h. Drainasi dari Besuki (dari spillway eks Timnas PSLS) ke Saluran Jatianom

Sistem pembuangan ini merupakan drain kaki tanggul daerah Mindi sampai Besuki sepanjang +- 2.500 m dengan debit sekitar 4.387 m3/det. Alur dan arah aliran mengikuti jalur tanggul Besuki menuju afvour Jatianom.

2. Perbaikan Kali Ketapang

Perbaikan Kali Ketapang dilaksanakan antara lain dengan membuat parapet dan revetment pasangan batu kali mulai dari hulu jembatan entrance tol Porong sampai dengan hulu jembatan jalan arteri Porong sepanjang + 1.380 m. Besarnya debit yang mengalir di Kali Ketapang adalah sebesar 48,250 m3/det.

3. Peningkatan/Pembangunan Ruas Jalan Alternatif Kepadangan – Krembung – Jasem (Ngoro)

Sebelum adanya semburan lumpur Sidoarjo, jalan tol Surabaya – Gempol dan jalan nasional Siring – Porong merupakan jalur utama yang sangat penting dan urat nadi perekonomian Jawa Timur. Jalan ini merupakan bagian dari jalur trans Jawa yang menghubungkan pelabuhan laut dan udara di Surabaya dengan kota lain di bagian timur/selatan, yakni Malang, Blitar, Pasuruan, Probolinggo, Situbondo, Bondowoso, Jember dan Banyuwangi.

Akibat semburan lumpur di Sidoarjo, jalan tol ruas Porong – Gempol putus permanen sehingga arus lalu lintas eks jalan tol harus ditampung di jalan nasional Siring – Porong yang sebenarnya sudah sangat padat. Kondisi demikian ini menyebabkan daya tampung dan daya dukung ruas jalan Siring – Porong tidak mampu melayani arus lalu lintas yang lewat, sehingga terjadi kemacetan yang luar biasa.

Sementara itu, semburan lumpur juga menyebabkan deformasi geologi berupa amblesan di sekitarnya, diantaranya turunnya muka jalan arteri Siring – Porong sepanjang 1,20 km. Penurunan terbesar terjadi di sekitar jembatan eks tol (jembatan putul) sebesar kurang lebih 1,00 meter yang menambah parahnya kerusakan jalan arteri Siring – Porong.

Agar mampu menjaga kelancaran distribusi barang/orang secara optimal dari Surabaya ke kota lain bagian timur/selatan dan sebaliknya, serta dengan pertimbangan menjelang hari raya sementara relokasi jalan arteri maupun jalan tol belum dapat diselesaikan, maka Menteri PU menetapkan untuk melakukan perbaikan jalan nasional Siring – Porong (peninggian jalan sepanjang 1,2 km dan overlay sepanjang 4,3 km) serta peningkatan jalan alternatip, antara lain ruas jalan Gerbang Tol Sidoarjo – Tulangan – Kepadangan – Krembung – Jasem (Ngoro) sepanjang 7,150 km

Rencana peningkatan jalan Krembung – Jasem sebagai berikut:

 rencana PISS1
rencana PISS2
 
4. Jalan Lingkungan Sekitar Semburan
 
Pekerjaan jalan lingkungan sekitar semburan sisi timur (ruas Gempolsari – Glagaharum – Besuki Timur sepanjang + 3,80 km dan sisi selatan (ruas Besuki – Mindi sepanjang + 2,60 km) merupakan implementasi perencanaan dalam Basic Design Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (2007). Jalan lingkungan sekitar semburan sisi timur dan sisi selatan dihubungkan dengan ruas jalan penghubung yang antara lain menggunakan sebagian dari bekas jalan tol ruas Gempol – Porong.
 
Lokasi jalan lingkungan sekitar semburan sisi timur (warna merah) dan sisi selatan (warna biru):

rencana PISS3

5. Re-route Saluran Irigasi Losses Canal

Losses Canal adalah bagian hilir dari Saluran Irigasi Porong Canal yang mengalir sampai ke timur di lokasi setelah rel kereta api. Panjang saluran Losses Canal yang lama sekitar 1.299 meter dan digunakan untuk membawa air ke areal sawah dengan lahan yang masih produktif di desa Besuki dan Jatianom seluas 1.256 hektar. Losses Canal juga berfungsi sebagai saluran pembuang air dari desa Mindi melalui pintu pembuang yang terletak di hilir bendung desa Pejarakan dan berakhir di saluran pembuang di desa Jatianom (Afvour Jatianom).

Sejak terjadi semburan lumpur Sidoarjo dan lumpur dialirkan ke Kali Porong melalui spillway lumpur, maka oleh Timnas PSLS, Losses Canal direkonstruksi dengan membuat saluran di bawah spillway berupa syphon.

Dengan dibangunnya tanggul penahan luapan lumpur di wilayah 3 Desa oleh Bapel BPLS, maka jalur Losses Canal perlu dialihkan atau di re-route. Rencana re-route saluran Losses canal sepanjang 1.453 meter berawal dari desa Pejarakan dan berakhir di outlet box culvert existing yang melintas jalan eks Tol Porong di Desa Besuki.

Kapasitas saluran direncanakan dengan kemampuan untuk mengalirkan debit sebesar 1,60 m3/det. Saluran dengan penampang trapesium dari pasangan beton direncanakan dengan lebar dasar 3,00 meter dan lebar atas sekitar 6,54 meter. Kedalaman saluran direncanakan 1,77 meter dengan tinggi jagaan 0,80 meter. Kemiringan tebing saluran ditentukan 1:1.

rencana PISS4